it's better to be a pirate than to join the navy. (Steven Paul Jobs)

Testing (Pengujian Perangkat Lunak)
Adalah elemen kritis dari jaminan kualitas perangkat lunak dan merepresentasikan kajian pokok dari spesifikasi, desain, dan pengkodean.
Pentingnya pengujian perangkat lunak dan implikasinya yang mengacu pada kualitas perangkat lunak tidak dapat terlalu ditekan karena melibatkan sederetan aktivitas produksi di mana peluang terjadinya kesalahan manusia sangat besar dan arena ketidakmampuan manusia untuk melakukan dan berkomunikasi dengan sempurna maka pengembangan perangkat lunak diiringi dengan aktivitas jaminan kualitas.
Meningkatnya visibilitas (kemampuan) perangkat lunak sebagai suatu elemen sistem dan “biaya” yang muncul akibat kegagalan perangkat lunak, memotivasi dilakukannya perencanaan yang baik melalui pengujian yang teliti. Pada dasarnya, pengujian merupakan satu langkah dalam proses rekayasa perangkat lunak yang dapat dianggap sebagai hal yang merusak daripada membangun.
Sejumlah aturan yang berfungsi sebagai sasaran pengujian pada perangkat lunak adalah:
1. Pengujian adalah proses eksekusi suatu program dengan maksud menemukan kesalahan
2. Test case yang baik adalah test case yang memiliki probabilitas tinggi untuk menemukan kesalahan yang belum pernah ditemukan sebelumnya
3. Pengujian yang sukses adalah pengujian yang mengungkap semua kesalahan yang belum pernah ditemukan sebelumnya
Sasaran itu berlawanan dengan pandangan yang biasanya dipegang yang menyatakan bahwa pengujian yang berhasil adalah pengujian yang tidak ada kesalahan yang ditemukan. Data yang dikumpulkan pada saat pengujian dilakukan memberikan indikasi yang baik mengenai reliabilitas perangkat lunak dan beberapa menunjukkan kualitas perangkat lunak secara keseluruhan, tetapi ada satu hal yang tidak dapat dilakukan oleh pengujian, yaitu pengujian tidak dapat memperlihatkan tidak adanya cacat, pengujian hanya dapat memperlihatkan bahwa ada kesalahan perangkat lunak.
Sebelum mengaplikasikan metode untuk mendesain test case yang efektif, perekayasa perangkat lunak harus memahami prinsip dasar yang menuntun pengujian perangkat lunak, yaitu:
 semua pengujian harus dapat ditelusuri sampai ke persyaratan pelanggan, maksudnya mengungkap kesalahan dari cacat yang menyebabkan program gagal.
 Pengujian harus direncanakan lama sebelum pengujian itu mulai, maksudnya semua pengujian dapat direncanakan dan dirancang sebelum semua kode dijalankan.
 Prinsip Pareto berlaku untuk pengujian perangkat lunak, maksudnya dari 80% kesalahan yang ditemukan selama pengujian dapat ditelusuri sampai 20% dari semua modul program.
 Pengujian harus mulai “dari yang kecil” dan berkembang ke pengujian “yang besar”, Selagi pengujian berlangsung maju, pengujian mengubah focus dalam usaha menemukan kesalahan pada cluster modul yang terintegrasi dan akhirnya pada sistem.
 Pengujian yang mendalam tidak mungkin karena tidak mungkin mengeksekusi setiap kombinasi jalur skema pengujian dikarenakan jumlah jalur permutasi untuk program menengah pun sangat besar.
 Untuk menjadi paling efektif, pengujian harus dilakukan oleh pihak ketiga yang independent
Dalam lingkungan yang ideal, perekayasa perangkat lunak mendesain suatu program computer, sebuah sistem atau produk dengan testabilitas dalam pikirannya. Hal ini memungkinkan individu yang berurusan dengan pengujian mendesain test case yang efektif secara lebih mudah. Testabilitas adalah seberapa mudah sebuah program computer dapat diuji. Karena sangat sulit, perlu diketahui apa yang dapat dilakukan untuk membuatnya menjadi lebih mudah. Procedural dan menggunakannya sebagai pedoman untuk menetapkan basis set dari jalur eksekusi.
Sasaran utama desain test case adalah untuk mendapatkan serangkaian pengujian yang memiliki kemungkinan tertinggi di dalam pengungkapan kesalahan pada perangkat lunak. Untuk mencapai sasaran tersebut, digunakan 4 kategori yang berbeda dari tehnik desain test case: Pengujian white-box, pengujian black-box, Integrasi Bottom-Up dan Integrasi Top-Down.

Pengujian white-box berfokus pada struktur control program. Test case dilakukan untuk memastikan bahwa semua statemen pada program telah dieksekusi paling tidak satu kali selama pengujian dan bahwa semua kondisi logis telah diuji. Pengujian basic path, tehnik pengujian white-box, menggunakan grafik (matriks grafiks) untuk melakukan serangkaian pengujian yang independent secara linear yang akan memastikan cakupan.
Pengujian aliran data dan kondisi lebih lanjut menggunakan logika program dan pengujian loop menyempurnakan tehnik white-box yang lain dengan memberikan sebuah prosedur untuk menguji loop dari tingkat kompleksitas yang bervariasi. Pengujian black-box didesain untuk mengungkap kesalahan pada persyaratan fungsional tanpa mengabaikan kerja internal dari suatu program.
Tehnik pengujian black-box berfokus pada domain informasi dari perangkat lunak, dengan melakukan test case dengan menpartisi domain input dari suatu program dengan cara yang memberikan cakupan pengujian yang mendalam.
Metode pengujian graph-based mengeksplorasi hubungan antara dan tingkah laku objek-objek program. Partisi ekivalensi membagi domain input ke dalam kelas data yang mungkin untuk melakukan fungsi perangkat lunak tertentu. Analisis nilai batas memeriksaa kemampuan program untuk menangani data pada batas yang dapat diterima.
Metode pengujian yang terspesialisasi meliputi sejumlah luas kemampuan perangkat lunak dan area aplikasi. GUI, arsitektur client/ server, dokumentasi dan fasilitas help dan sistem real time masing-masing membutuhkan pedoman dan tehnik khusus untuk pengujian perangkat lunak.

Integrasi Top-Down adalah pendekatan incremental dengan menggerakkan ke bawah melalui hirarki control, dimulai dengan control utama. Strategi intergrasi top-down memeriksa control mayor atau keputusan pada saat awal di dalam proses pengujian. Pada struktur program yang difaktorkan dengan baik, penarikan keputusan terjadi pada tingkat hirarki yang lebih tinggi sehingga terjadi lebih dulu.
Strategi top-down kelihatannya tidak sangat rumit, tetapi di dalam praktenya banyak menimbulkan masalah logistic. Biasanya masalah ini terjadi jika dibutuhkan pemrosesan di dalam hirarki pada tingkat rendah untuk menguji secara memadai tingkat yang lebih tinggi.

Pengujian Integrasi Bottom-up memulai konstruksi dan pengujian dengan modul atomic (modul pada tingkat paling rendah pada struktur program). Karena modul diintegrasikan dari bawah ke atas, maka pemrosesan yang diperlukan untuk modul subordinate ke suatu tuingkat yang diberikan akan selalu tersedia dan kebutuhan akan stub dapat dieliminasi. Strategi integrasi bottom-up dapat diimplementasi dengan langkah-langkah:
1. modul tingkat rendah digabung ke dalam cluster (build) yang melakukan subfungsi perangkat lunak spesifik.
2. Driver (program control untuk pengujian) ditulis untuk mengkoordinasi input dan output test case
3. cluster diuji
4. driver diganti dan cluster digabungkan dengan menggerakkannya ke atas di dalam struktur program.

IMPLEMENTASI ENTEPRISE SISTEM

Enterprise system adalah sistem berbasis software untuk membantu pengelolaan sistem informasi pada suatu organisasi dengan skala besar. Skala besar berarti volume transaksi yang besar, concern terhadap kualitas informasi yang tinggi, mengintegrasikan berbagai proses bisnis, lintas bidang (horisontal) maupun lintas strata (vertikal). Contoh dari ES adalah ERP (Enterprise Resource Planning) atau e-Business secara umum, e-Government, dan ingrated software lainnya.
Mengimplementasikan ES tidak mudah, atau setidaknya memilki strategi yang berbeda dengan sistem lain yang terbatas ruang lingkupnya, penggunanya dan tidak terpadu. Implementasi di sini bermakna bahwa software telah dapat digunakan dan bisa memberikan value bagi penggunanya sesuai tujuan pemanfaatan software tsb. Implementasi ini bisa dilakukan secara internal organisasi (oleh divisi IT/MIS) atau dengan pihak eksternal dalam kerangka proyek dan terikat legalitas berbentuk kontrak.
implementator sebagai pihak eksternal yang melakukan implementasi dan klien sebagai organisasi yang diimplementasikan softwarenya.
Implementasi ES berbeda dengan implementasi software berskala kecil atau yang penggunanya tunggal seperti MS Word, Database Rental VCD atau website, meskipun produknya sama-sama software yang berjalan di atas server dan membutuhkan konektivitas. Tentu nanti ada strategi yang berbeda, metode pemilihan bahan yang berbeda, tahapan yang berbeda, standar-standar tertentu, dst. Demikian pula dalam konteks software, bisa dipilah berdasar cakupan penggunaannya, bisa dilihat juga dari jenisnya (generik dan customized), yang masing-masing punya strategi implementasi yang berbeda. SE berkaitan dengan pengelolaan sistem informasi, yang tidak hanya bicara teknologi saja, tapi berkaitan dengan proses bisnis, struktur organisasi dan manusianya.
Pola pikir ”developer” adalah menganggap suatu problem bisa selesai dengan solusi berbasis software yang baik dan tepat. Tapi apakah cukup seperti itu? Dalam membangun solusi, ya itu cukup, tapi belum tentu menjamin kesuksesan implementasi. Pola pikir developer cenderung berfokus pada analisis dan development tidak pada implementasinya. Padahal sukses tidaknya proyek software, baik buruknya reputasi implementator, seringkali orang luar melihat pada keberhasilan implementasinya dan value yang didapatkan klien. ES untuk organisasi dengan puluhan divisi, ribuan orang, puluhan kepentingan, dan mungkin ratusan konflik. Apalagi jika software yang kita implementasikan bukan sekedar supporting tools tapi adalah core dari bisnis itu sendiri (konsep e-business). Cara implementasi dengan pola pikir seperti ini hanya akan menghasilkan solusi dan software yang bagus, tapi tidak optimal dan memberikan value untuk organisasi tsb, atau bahkan malah tidak pernah akan digunakan.
Implementator tidak bisa memposisikan diri sebagai project manager pada sebuah proyek yang berkaitan langsung dengan proses bisnis internal klien. Seorang project manager harus mampu mengelola semua resource berkaitan dengan proyek. Kadang kita tidak menyadari bahwa sebagaian besar resource dari proyek software justru berada di sisi organisasi klien. Sementara, project manager seharusnya memiliki akses ke seluruh resource tersebut, karena jika tidak, itu bukan project manager namanya.
Dalam kasus ini, maka project manager seharusnya justru berada di sisi klien, bukan implementator. Akan sia-sia jika aktivitas project planning, project controlling dsb sepenuhnya dilakukan oleh implementator, sementara klien hanya ”tahu beres” saja. Pada akhirnya aktivitas-aktivitas project management tsb hanya akan menghasilkan berkas-berkas dan dokumen administratif saja, yang pada kenyataannya tidak pernah dilaksanakan.
Peran yang paling pas untuk implementator adalah sebagai konsultan. Tugas utama dari konsultan adalah memberikan informasi, mendampingi, memfasilitasi dan menjadi motor ”behind the screen”. Tentu saja jika kontraknya melibatkan pengadaan software, konsultan juga akan melakukan development atau implementasi secara teknis, namun implementasi keseluruhannya harus dipimpin oleh klien sendiri melalui project manager. Jika klien tidak memiliki pengetahuan yang cukup untuk mengelola proyek software, itulah tugas konsultan untuk mendampinginya, sehingga proses project planning, control, evaluation, dst sepenuhnya akan berasal dari ide-ide, komitmen dan effort dari klien sendiri.
Tugas konsultan adalah memfasilitasi dan mengarahkannya. Model seperti ini yang kemudian memunculkan teknik JAD (Joint Application Design), yang intinya adalah melibatkan dan kolaborasi seluruh stakeholder proyek. salah satu fase dalam implementasi sistem adalah fase transisi, yang pasti akan menuntut perubahan baik kecil maupun besar. Adanya sistem baru, mau tidak mau akan merubah proses bisnis. Perubahan proses bisnis berarti perubahan cara kerja, alur kerja dan bahkan budaya kerja. Perubahan ini menyangkut aspek people dan proses bisnis, sehingga dikenal konsep change management.
Dalam eksekusinya, change ini harus dipimpin dan dimanage oleh leader di internal organisasi. Yang jelas seorang konsultan tidak hanya dituntut memiliki pengetahuan tentang software engineering dan hal-hal teknis, dan juga tidak cukup ditambah dengan pengalaman dan keterampilan project management, namun konsep dan bestpractice tentang change management, communication skill yang excellent sangat diperlukan.

JAD (Joint Application Development/Design) sebagai salah satu teknik manajemen dalam mengimplementasikan sebuah sistem informasi (SI) dalam konteks proyek. porsi terbesar dan terumit dari proses implementasi SI adalah justru pada proses transisinya, karena terkait banyak aspek tidak hanya di sisi teknologi tapi harus memahami sisi sosial, manajerial dan SDM.

Implementasi SI
Masalah terbesar dari implementasi SI adalah untuk mengetahui kebutuhan dari user, apalagi dengan karakter proyek :
• Sistem yang melibatkan multi-organisasi/divisi (penggunanya dari beberapa role dan divisi)
• Bisnis proses yang kompleks
• Kebutuhan yang sangat spesifik dan customized.
Dengan karakter proyek yang semacam ini, tidak cukup bagi seorang system analyst (SA) menentukan kebutuhan hanya dengan teknik wawancara, observasi ataupun kuesioner. Banyak kasus ditemui, bahwa pada akhirnya apa yang kita dapatkan dari proses analisa kebutuhan di awal proyek, tidak match dengan kebutuhan sesungguhnya dari pengguna sistem, sehingga sistem akhirnya tidak dapat digunakan dengan baik. Masalah lain adalah di sisi waktu. Teknik-teknik seperti itu seringkali sangat time consuming, sangat membutuhkan waktu yang lama. Sering juga tim developer dihadapkan situasi bahwa tidak semua stakeholder proyek memiliki kepedulian yang sama dengan yang lain. Seorang manajer tidak mengetahui kebutuhan detail dari staf-staf operasional, sementara itu staf operasional mungkin juga tidak memahami sepenuhnya spirit, goal dari SI. JAD merupakan sebuah teknik yang berfokus pada keterlibatan dan komitmen pengguna dalam menentukan kebutuhan dan merancang (desain) aplikasi. JAD biasanya dilakukan dalam bentuk tim yang merupakan gabungan dari seluruh stakeholder proyek, yang bekerja dalam bentuk workshop-workshop atau forum diskusi.
Kenapa workshop ? karena teknik JAD ini bukanlah sekedar rapat-rapat, yang biasa dilakukan dalam sebuah proyek dan melibatkan seluruh stakeholder proyek. JAD adalah tim yang nantinya akan membuat rancangan dan mengawasi, memonitor bersama jalannya proyek.

Siapa yang perlu terlibat ?
Secara garis besar yang perlu terlibat adalah :
1. Sponsor. Sponsor ini berarti project owner, memiliki kedudukan yang cukup tinggi dalam organisasi dan sebagai pengambil keputusan tertinggi dalam pengelolaan sistem informasi. Satu hal yang penting dilakukan oleh seorang project owner adalah komitmen yang kuat akan implementasi SI yang dilakukan. Without the executive sponsor’s commitment, people do not show up for workshops on time or sometimes at all. Schedules change and projects are delayed. In short, without an executive sponsor, there is no project!
2. Business Users. Business User ini terdiri dari 2 jenis, yaitu real end user dan representative end user. Real end user adalah person yang melakukan pekerjaan real di lapangan. Dalam kasus, ini adalah operator-operator. Sedangkan representative end user adalah person yang mengetahui seharusnya bisnis proses itu dilakukan, memahami spirit dan goal dari sistem yang dikelolanya. Biasanya ini adalah kepala bagian, manajer, atau operator senior.
3. System Analyst (Tim Developer). Person/tim ini yang akan in-charge dari sisi teknologi dan proses engineeringnya.
4. System Experts. Tidak semua referensi mencantumkan peran ini. Perannya lebih seperti konsultan yang memahami seluk beluk bisnis proses dari sisi konseptual dan berbasis pengalaman.
5. Facilitator. Seorang fasilitator berfungsi sebagai moderator dan mengarahkan setiap aktivitas JAD yang melibatkan banyak pihak, untuk menjadi efektif. Seorang fasilitator harus memiliki kecakapan yang baik dalam berkomunikasi, memberikan stimulus-stimulus dan trik-trik agar diskusi bisa berjalan dengan baik.
Tentu saja, setelah penyusunan tim JAD, diperlukan strategi yang tepat dalam melakukan workshop-workshop, sehingga proses dilakukan lebih efektif. Yang jelas, teknik ini sudah terbuktif efektif dalam menyelesaikan masalah-masalah implementasi SI.

referensi :

http://pasca.uns.ac.id/~saptono/testing/OOTesting.pdf

http://bagusalfiyanto.blogspot.com/2010/06/software-pengujian-perangkat-lunak.html

http://blog.aslingga.com/2009/12/15/software-testing/

Teknologi Informasi tidak hanya terbatas pada teknologi komputer, tetapi merupakan semua perangkat atau peralatan yang dapat membantu seseorang bekerja dan segala hal yang berhubungan dengan suatu proses, dan juga bagai mana suatu informasi itu dapat sampai ke pihak yang membutuhkan, baik berupa data, suara ataupun video. Di bidang Ekonomi dan bisnis, Perkembangan Teknologi telah dan sangat berpengaruh terhadap aspek ekonomi dan bisnis di dunia dan secara khusus di Indonesia. PT Telekomunikasi Indonesia Tbk. (PT Telkom Indonesia Tbk.) merupakan salah satu contoh perusahaan bisnis yang bergerak di bidang TI.

Dua aspek penting dalam pengembangan bisnis yang berhubungan dengan Teknologi Informasi adalah infrastruktur dan sumber daya manusia (SDM). Selain kedua aspek tersebut, tentunya masih banyak aspek lain seperti finansial. Namun, lemahnya infrastruktur dan kelangkaan SDM merupakan penyebab utama lambannya bisnis IT. Langkanya SDM IT yang handal merupakan masalah utama di seluruh dunia. Kelangkaan ini disebabkan meledaknya bisnis yang berbasis IT (dan khususnya bisnis yang berbasis Internet).
Dalam mendirikan suatu badan usaha atau bisnis khusunya di bidang IT, apa sebenarnya yang harus kita ketahui dan lakukan? Kita harus mengetahui bagaimana proses atau tahap untuk melakukan atau membangun sebuah bisnis khususnya di bidang TI.

Prosedur Pendirian Badan Usaha IT

Dari beberapa referensi dijelaskan lingkungan usaha dapat dikelompokkan menjadi 2 faktor yaitu faktor lingkungan ekonomi dan faktor lingkungan non ekonomi.

Faktor lingkungan ekonomi meliputi segala kejadian atau permasalahan penting di bidang perekonomian nasional yang dapat mempengaruhi kinerja dan kelangsungan hidup dari suatu perusahaan. Sedangkan faktor lingkungan non ekonomi merupakan pristiwa atau isu yang menonjol dibidang politik,keamanan,sosial dan budaya yang mempengaruhi kelangsungan hidup pelaku usaha.

Dalam prakteknya faktor-faktor ekonomi dan non-ekonomi yang tidak dapat dikendalikan oleh pimpinan perusahaan sangat luas dan banyak ragamnya. Sehingga hal ini kadang-kadang membingungkan kita untuk dapat mengamatinya dengan baik . Pada bahasan ini kami pengelompokan berbagai ragam lingkungan eksternal ini menjadi 5(lima) dimensi lingkungan eksternal perusahaan.

Klasifikasi Dimensi Lingkungan Eksternal Kegiatan Usaha:

1. Perekonomian Global dan Kerjasama Internasional (Ekonomi)
2. Pembangunan dan Perekonomian Nasional (Ekonomi)
3. Politik, Hukum dan Perundang-Undangan (Non-Ekonomi)
4. Teknologi (Non-Ekonomi)
5. Demografi, Sosial dan Budaya (Non-Ekonomi)

Selanjutnya untuk membangun sebuah badan usaha, terdapat beberapa prosedur peraturan perizinan, yaitu :

1. Tahapan pengurusan izin pendirian

Bagi perusahaan skala besar hal ini menjadi prinsip yang tidak boleh dihilangkan demi kemajuan dan pengakuan atas perusahaan yang bersangkutan. Hasil akhir pada tahapan ini adalah sebuah izin prinsip yang dikenal dengan Letter of Intent yang dapat berupa izin sementara, izin tetap hinga izin perluasan. Untk beerapa jenis perusahaan misalnya, sole distributor dari sebuah merek dagang, Letter of Intent akan memberi turunan berupa Letter of Appointment sebagai bentuk surat perjanjian keagenan yang merupakan izin perluasan jika perusahaan ini memberi kesempatan pada perusahaan lain untuk mendistribusikan barang yang diproduksi. Berikut ini adalah dokumen yang diperlukan, sebagai berikut :

• Tanda Daftar Perusahaan (TDP)
• Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP)
• Bukti diri

Selain itu terdapat beberapa Izin perusahaan lainnya yang harus dipenuhi :

• Surat Izin Usaha Perdagangan (SIUP), diperoleh melalui Dep. Perdagangan
• Surat Izin Usaha Industri (SIUI), diperoleh melalui Dep. Perindustrian
• Izin Domisili
• Izin Gangguan.
• Izin Mendirikan Bangunan (IMB)
• Izin dari Departemen Teknis

2. Tahapan pengesahan menjadi badan hukum

Tidak semua badan usaha mesti ber badan hukum. Akan tetapi setiap usaha yang memang dimaksudkan untuk ekspansi atau berkembang menjadi berskala besar maka hal yang harus dilakukan untuk mendapatkan izin atas kegiatan yang dilakukannya tidak boleh mengabaikan hukum yang berlaku. Izin yang mengikat suatu bentuk usaha tertentu di Indonesia memang terdapat lebih dari satu macam. Adapun pengakuan badan hukum bisa didasarkan pada Kitab Undang-Undang Hukum Dagang (KUHD), hingga Undang-Undang Penanaman Modal Asing ( UU PMA ).

3. Tahapan penggolongan menurut bidang yang dijalani

Badan usaha dikelompokkan kedalam berbagai jenis berdasarkan jenis bidang kegiatan yang dijalani. Berkaitan dengan bidang tersebut, maka setiap pengurusan izin disesuaikan dengan departemen yang membawahinya seperti kehutanan, pertambangan, perdagangan, pertanian dsb.

4. Tahapan mendapatkan pengakuan, pengesahan dan izin dari departemen lain yang terkait

Departemen tertentu yang berhubungan langsung dengan jenis kegiatan badan usaha akan mengeluarkan izin. Namun diluar itu, badan usaha juga harus mendapatkan izin dari departemen lain yang pada nantinya akan bersinggungan dengan operasional badan usaha misalnya Departemen Perdagangan mengeluarkan izin pendirian industri pembuatan obat berupa SIUP. Maka sebgai kelanjutannya, kegiatan ini harus mendapatkan sertifikasi juga dari BP POM, Izin Gangguan atau HO dari Dinas Perizinan, Izin Reklame.

Draft Kontrak Kerja IT

1. Masa Percobaan

Masa percobaan dimaksudkan untuk memperhatikan calon buruh (magang), mampu atau tidak untuk melakukan pekerjaan yang akan diserahkan kepadanya serta untuk mengetahui kepribadian calon buruh (magang).

2. Yang Dapat Membuat Perjanjian Kerja

Untuk dapat membuat (kontrak) perjanjian kerja adalah orang dewasa.

3. Bentuk Perjanjian Kerja

Bentuk dari Perjanjian Kerja untuk waktu tertentu berbeda dengan perjanjian kerja untuk waktu tidak tertentu.

4. Isi Perjanjian Kerja

Pada pokoknya isi dari perjanjian kerja tidak dilarang oleh peraturan perundangan atau tidak bertentangan dengan ketertiban atau kesusilaan. Dalam praktek, pada umumnya isi perjanjian kerja biasanya mengenai besarnya upah, macam pekerjaan dan jangka waktunya.

5. Jangka Waktu Perjanjian Kerja Untuk Waktu Tertentu

Dalam perjanjian kerja untuk waktu tertentu yang didasarkan atas jangka waktu tertentu, dapat diadakan paling lama 2 (dua) tahun dan dapat diperpanjang hanya 1 (satu) kali saja dengan waktu yang sama, tetapi paling lama 1 (satu) tahun. Untuk mengadakan perpanjangan pengusaha harus memberitahukan maksudnya secara tertulis kepada buruh selambat-lambatnya 7 (tujuh) hari sebelum perjanjian kerja untuk waktu tertentu tersebut berakhir.

Perjanjian kerja untuk waktu tertentu yang didasarkan atas jangka waktu tertentu dapat diperbaharui hanya 1 (satu) kali saja dan pembeharuan tersebut baru dapat diadakan setelah 21 (dua puluh satu) hari dari berakhirnya perjanjian kerja untuk waktu tertentu tersebut.

6. Penggunaan Perjanjian Kerja

Perjanjian kerja untuk waktu tertentu hanya dapat diadakan untuk pekerjaan tertentu yang menurut sifat, jenis atau kegiatannya akan selesai dalam waktu tertentu.

7. Uang Panjar

Jika pada suatu pembuatan perjanjian kerja diberikan oleh majikan dan diterima oleh buruh uang panjar, maka pihak manapun tidak berwenang membatalkan kontrak (perjanjian) kerja itu dengan jalan tidak meminta kembali atau mengembalikan uang panjar (Pasal 1601e KUH Perdata). Meskipun uang panjar dikembalikan atau dianggap telah hilang, perjanjian kerja tetap ada.

Nah, secara garis besar seperti itulah bagaimana proses atau tahap yang harus diketahui dan dilakukan dalam mengaplikasikan atau membangun bisnis khususnya di bidang TI. Namun, untuk melakukan bisnis dibidang TI tidak harus kita membangun sebuah perusahaan seperti yang sudah di jelaskan diatas, untuk memulai bisnis dibidang TI kita bisa melakukannya dari ruang lingkup kecil, seperti membangun sebuah e-commerce yang dewasa ini sedang berkembang dengan pesat.

Transaksi perdagangan melalui internet (e-commerce) sangat menguntungkan, sehingga transaksi perdagangan ini sangat diminati oleh para pelaku usaha (business to business) karena telah mengubah cara para pelaku usaha tersebut dalam memperoleh produk yang diinginkan, mempermudah proses dalam pemasaran suatu produk (promosi) serta berbisnis dengan counterpart di luar negeri.

Di Indonesia, bisnis online sudah sangat menjamur dan bahkan sudah berkembang begitu pesat, misalnya dalam hal penjualan produk-produk barang ataupun jasa yang ditawarkan. Saat ini toko butik pun bisa saja tidak harus memiliki tempat atau wujud nyata dimana kita bisa berkunjung dan memilih barang-barang yang diinginkan di sana. Kini hanya tinggal membuka sebuah halaman website, kemudian kita dapat langsung melihat-lihat dan memilih barang apa saja yang ingin kita beli dan dalam waktu yang singkat barang tersebut sudah dapat kita terima. Begitulah dunia bisnis online yang sudah begitu banyak memberikan kemudahan bagi para konsumen maupun para pengusaha.

Sumber :
http://www.ripiu.com/article/read/ripiu-share-etikaprofesi2
http://aditpato7.wordpress.com/2011/11/28/aspek-bisnis-ti/

MOUNTAIN OR ALTITUDE SICKNESS

MENDAKI GUNUNG

Kenikmatan mendaki gunung dan puncak-puncak ketinggian di dunia memang tidak dapat dipungkiri merupakan harapan banyak orang. Namun demikian berada di puncak-puncak ketinggian di dunia ada bahaya/resiko yang bisa dialami manusia yaitu bahaya timbulnya penyakit karena berada di ketinggian (Altitude or Mountain Sickness). Penyakit ketinggian dapat terjadi pada beberapa orang ketika berada di ketinggian minimal 2.500 m dpl, tetapi gejala serius bisa saja tidak terjadi hingga berada di ketinggian 3.000 m dpl. Namun demikian di banyak kasus ketinggian pada dasarnya tidaklah penting tetapi seberapa cepat kita mendaki ke ketinggian tersebut.

Penyakit Akut di Pegunungan (Acute Mountain Sickness (AMS)) ini sebenarnya lebih sering terjadi pada pria muda yang terlalu bersemangat karena mereka lebih cenderung untuk mencoba melakukan pendakian cepat dengan berlari menaiki gunung seperti beberapa super hero yang nekad. Mengikuti petunjuk umum pendakian jauh lebih aman (dan lebih menyenangkan) untuk menghindari penyakit ketinggian dengan merencanakan jadwal yang masuk akal yang memungkinkan untuk aklimatisasi bertahap untuk ketinggian saat kita mendaki, (Kita dapat turun ke daerah yang lebih rendah secepat yang kita inginkan!).

Apa itu Ketinggian (High Altitude) ?

Sulit untuk menentukan siapa yang mungkin akan terpengaruh oleh penyakit ketinggian karena tidak ada faktor-faktor tertentu seperti usia, jenis kelamin, atau kondisi fisik yang berkorelasi dengan kerentanan seseorang terhadap sakit karena ketinggian. Beberapa orang menjadi rentan tetapi beberapa orang lainnya tidak rentan karena berada di tempat-tempat yang tinggi.

Kebanyakan orang bisa naik ke 2.500 meter dpl. dengan efek sedikit atau tidak ada. Jika kita telah berada di ketinggian yang sebelumnya tanpa masalah, kita mungkin dapat kembali ke ketinggian yang sama tanpa masalah selama kita benar-benar berkalimatisasi. Jika kita belum berkunjung ke ketinggian tinggi sebelum, kita harus berhati-hati ketika melakukannya.

Penyebab Penyakit Ketinggian

Persentase oksigen di atmosfer di permukaan laut adalah sekitar 21% dan tekanan udara adalah sekitar 1000MB (760 mmHg).

Seiring dengan peningkatan ketinggian, persentase tetap sama tetapi jumlah molekul oksigen per sekali menarik napas akan berkurang. Pada 3.600 meter dpl tekanan udara hanya sekitar 630 mb (480 mmHg), jadi ada molekul oksigen sekitar 40% lebih sedikit per sekali menarik napas sehingga tubuh harus menyesuaikan untuk memiliki oksigen kurang.

Selain itu, tekanan udara lebih rendah pada ketinggian yang lebih tinggi dapat menyebabkan cairan bocor dari kapiler di kedua paru-paru dan otak yang dapat menyebabkan cairan keluar dan membanjiri paru-paru atau otak. Melanjutkan ke ketinggian yang lebih tinggi tanpa aklimatisasi yang tepat dapat menyebabkan penyakit, berpotensi serius bahkan mengancam jiwa di ketinggian.

Aklimatisasi (Acclimatisation)

Penyebab utama penyakit ketinggian ini jika kita terlalu cepat mencapai tempat-tempat ketinggian. Apabila kita cukup waktu untuk mencapai tempat-tempat yang tinggi, tubuh kita akan beradaptasi dengan penurunan oksigen di ketinggian tertentu. Proses ini dikenal sebagai aklimatisasi dan umumnya membutuhkan satu sampai tiga hari pada setiap ketinggian tertentu, misalnya jika kita naik sampai 3.000 meter dpl dan menghabiskan beberapa hari di ketinggian itu, tubuh kita akan menyesuaikan diri sampai 3.000 meter. Jika kita kemudian naik ke 5.000 meter dpl. tubuh kita harus menyesuaikan diri sekali lagi, demikian seterusnya.

Beberapa perubahan yang akan terjadi dalam tubuh kita yang memungkinkan untuk mengatasi dengan penurunan oksigen di udara :

  • Meningkatnya kedalaman bernafas.
  • Tubuh memproduksi lebih banyak sel darah merah (haemoglobin) untuk membawa oksigen.
  • Tekanan dalam kapiler paru meningkat, “memaksa” darah ke bagian paru-paru yang biasanya tidak digunakan ketika bernapas di permukaan laut.
  • Tubuh memproduksi lebih dari enzim tertentu yang menyebabkan pelepasan oksigen dari hemoglobin ke jaringan tubuh.

Pernapasan Periodik Selama Tidur (Cheyne-Stokes respirasi)

Di atas 3.000 meter dpl kebanyakan orang mengalami pernapasan periodik selama tidur yang dikenal sebagai respirasi Cheyne-Stokes. Pola ini dimulai dengan beberapa napas pendek dan meningkat menjadi respirasi mendesah dalam-dalam kemudian jatuh dengan cepat bahkan berhenti sama sekali selama beberapa detik dan kemudian napas pendek mulai lagi. Selama periode ketika bernapas berhenti orang sering menjadi gelisah dan mungkin terbangun dengan perasaan tiba-tiba sesak napas. Hal ini dapat mengganggu pola tidur, melelahkan pendaki. Jenis pernapasan tidak dianggap normal di ketinggian. Acetazolamide sangat membantu dalam mengurangi pernapasan periodik.

Penyakit Akut di Pegunungan (Acute Mountain Sickness (AMS))

AMS adalah sangat umum di ketinggian tinggi. Pada lebih dari 3.000 meter dpl  75% orang akan mengalami gejala ringan. Terjadinya AMS tergantung pada elevasi, laju pendakian, dan kerentanan individu. Banyak orang akan mengalami AMS ringan selama proses aklimatisasi. Gejala biasanya mulai 12 sampai 24 jam setelah tiba di ketinggian dan mulai penurunan keparahan sekitar hari ketiga.

Gejala AMS ringan meliputi:

  • Sakit kepala
  • Mual & Pusing
  • Kehilangan nafsu makan
  • Kelelahan
  • Sesak napas
  • Tidur terganggu
  • Perasaan malaise Umum

Gejala cenderung lebih buruk pada malam hari dan ketika irama pernapasan menurun. AMS ringan tidak mengganggu aktivitas normal dan gejala umumnya mereda dalam waktu dua sampai empat hari sebagai aklimatisasi tubuh. Selama terjadinya gejala yang ringan, dan hanya mengganggu, pendakian dapat melanjutkan pada tingkat moderat. Ketika hiking, adalah penting bahwa Anda berkomunikasi gejala penyakit segera untuk orang lain pada perjalanan Anda.

AMS Sedang

Tanda-tanda dan gejala AMS Sedang meliputi:

  • Sakit kepala parah yang tidak berkurang dengan obat-obatan
  • Mual dan muntah kelemahan, meningkatkan dan kelelahan
  • Sesak napas
  • Penurunan koordinasi (ataksia).

Aktivitas yang normal sulit, meskipun orang masih dapat berjalan sendiri. Pada tahap ini, hanya obat-obatan canggih atau keturunannya dapat membalikkan masalah. Turun ke tempat yang lebih rendah hanya 300 meter dpl akan menghasilkan beberapa perbaikan, dan dua puluh empat jam pada ketinggian yang lebih rendah akan menghasilkan perbaikan yang signifikan. Orang harus tetap di ketinggian rendah sampai semua gejala sudah reda (sampai 3 hari). Pada titik ini, orang telah menyesuaikan dengan iklim untuk ketinggian itu dan dapat mulai mendaki lagi.

Tes terbaik untuk AMS sedang adalah menyuruh seseorang yang terkena AMS sedang berjalan dengan tumit sampai ujung kaki membentuk garis lurus seperti yang dilakukan pada tes kesadaran. Seseorang dengan ataksia tidak akan mampu berjalan lurus. Ini merupakan indikasi yang jelas bahwa turun ke ketinggian yang lebih rendah perlu segera dilakukan. Hal ini penting untuk menghindari sebelum ataksia mencapai titik di mana mereka tidak bisa berjalan sendiri (yang akan memerlukan evakuasi tandu).  Read the rest of this entry »

Another Nice Quotes

ALLAH itu maha adil, Dia berikan rasa cinta dan kasih sayang untuk semua ciptaan-NYA, terlebih ALLAH juga telah memasang2kan keduanya dgn pasangannya masing2 yang pasti ke2nya itu akan cocok seiring sejalan menapaki kehidupan. Tapi banyak dari mereka belum memaknai ataupun merasakan indahnya arti kata cinta. Cinta hanyalah sebuah kata yang singkat, tapi perjuangan untuk dapat meraihnya tidak dapatditempuh dalam waktu singkat, cinta hanya sekedar kata yang amat sederhana namun makna dan artinya tak kan pernah bisa disederhanakan, cinta laksana darah yang kan selalu mengalir disetiap jaringannya, bagaikan bintang yang mampu terangi malam yang terlalu kelam, cinta takkan pernah sirna digerus jaman, cinta takkan pernah hilang sejarahnya selama manusia tetap hidup berdampingan dan cinta takkan pernah bisa lepas atau menghilang dari genggaman realita hidup anak adam. Karena hanya cinta yang mampu mengubah dunia penuh dengan kedamaian dan kebahagian dan keceriaan. Selamat malam cinta, esokkan menjemputmu dan kau siap torehkan rasa indah disetiap lembaran kanvas keceriaan dan harapan bagi semua mahluk pengagummu

Wide Code Division Multiple Accsess (WCDMA) merupakan suatu teknologi modulasi dan metode akses jamak yang bekerja berdasarkan teknologi spread spectrum,khususnya direct sequence spread spectrum, seperti halnya teknologi sebelumnya yaitu CDMA. Dengan teknologi ini, sinyal informasi ditranmisikan melalui bidang frekuensi yang jauh lebih lebar dari bidang frekuensi sinyal informasi, atau dengan kata lain sinyal informasi ditranmisikan dengan melalui proses spreading sinyal informasi oleh spreading code kedalam bidang frekuensi yang lebar. Perbedaan dengan teknologi sebelumnya khususnya Narrowband CDMA salah satunya adalah terletak pada kecepatan kode penebar, dimana pada NCDMA sebesar 1,23 Mbps dan WCDMA sebesar 5 – 20 Mbps. WCDMA didasarkan pada teknologi dengan kecepatan chip 4,096 Mbps dan memberikan lebar setiap kanalnya hingga 5 Mhz. Dalam kaitannya dengan komunikasi bergerak seluler, WCDMA sebagai platform layanan komunikasi bergerak generasi ketiga dapat mendukung dua jenis teknik penyambungan yaitu packet swiched dan circuit switched seperti internet (dengan dukungan IP)dan sambungan telepon standar. Sejak awal, WCDMA didesain untuk layanan data kecepatan tinggi seperti paket data dari kecepatan 384 kbps pada kondisi bergerak atau area yang luas hingga 2 Mbps pada kondisi local. Teknologi WCDMA memungkinkan user untuk mengakses layanan yang berbeda dalam waktu yang bersamaan. Sebagai gambaran bahwa dengan teknologi WCDMA seorang user dapat mengadakan sambungan pembicaraan (voice call) dengan lawan bicaranya melalui mobile terminal dan pada saat yang bersamaan juga dapat mengakses database jarak jauh atau menerima e-mail pada terminal yang sama.

Linux vs Ms. Windows

wah, sudah lama saya tidak ngeblog.. hhmm, kesempatan kali ini ane mau nyoba sharing aja sedikit tentang perbedaan yang mendasar antara linux dan windows. Posting ini ane buat karena beberapa hari yang lalu ane bertemu dgn bnyak orang yang menggunakan sistem operasi linux, yg rata-rata dari mereka adalah orang yg ‘migrasi’ dari Ms. Windows ke Linux.

Ane iseng-iseng nanya ke mereka, alasan apa yg buat mereka kok ‘migrasi’ dari windows ke linux yang notaben nya linux itu kan ga lebih familiar dibanding windows khusus nya bagi orang awam di bidang TI. Nah, sebagian besar dari mereka menjawab dengan jawaban yang hampir sama, cuma beda di kata-kata nya aja sih.. hehehe. Sebagian besar alasan mereka pindah adalah seperti ini :

1. Linux itu Open Source

2. Tahan Sama Virus

3. Gretong (Org indonesia emng dmen dah klo sama yg gretong2an.. hehehe)

4. Enteng (Kapas kali ya enteng? :D)

5. Tampilan nya cihuy.. 😀

Masuk akal sih alasan-alasan knp mereka migrasi ke linux. Tapi, yg membuat ane pengen posting ini tulisan karena pas ane tanya lebih spesifik kenapa mereka migrasi hampir dr mereka ga ada yg bisa kasih alasan yg meyakinkan, hahaha. Contoh, ane tanyain tuh lebih lanjut mengenai alasan mereka yang bilang klo linux itu Open Source, “Open Source itu apa sih sob?”. Kemudian mereka pun rata-rata menjawab “Open Source tuh gratis boi, ga perlu bayar n beli lisensi jadinya”. Nah loh, ane tanyain lagi tuh tentang alasan mereka yang kedua, “Oy kang, kok linux bisa tahan ama virus itu ngapa emng nya dah?”. Hayoo, pas dipertanyaan ini mereka ga banyak yang bisa jawab, kalo pun ada, jawaban nya simpel “Belom ada yg bikin virus utk linux coy!”. waduh, bisa gawat ini dunia persilatan, hahahaha. Read the rest of this entry »

Proxy & Squid

Internet sangat besar manfaatnya dalam kehidupan manusia, khususnya dalam bidang komunikasi dan informasi. Manfaat utama internet antara lain kemudahan komunikasi melalui email dan chatting, mendapatkan informasi melalui browsing atau surfing, transfer file baik data maupun program dan e-commerce serta entertainment. Untuk itu diperlukan bandwith yang cukup besar agar akses ke internet menjadi semakin cepat. Namun untuk menghasilkan bandwith yang besar itu kita harus mengeluarkan biaya yang besar pula karena harganya relatif mahal. Untuk itu diperlukan solusi untuk mempercepat akses ke internet tanpa harus membayar mahal kepada ISP (Internet Service Provider). Selain itu, internet juga berdampak negatif, salah satunya adalah pornografi. Lalu bagaimana cara menangkal pornografi di internet agar tidak dapat diakses oleh user yang menggunakan jaringan untuk mengakses internet? Untuk itu diperlukan solusi agar situs – situs tertentu tidak dapat diakses oleh user di dalam jaringan. Read the rest of this entry »